Cryptomedia.id – Data dari perusahaan analisis menunjukkan bahwa pembelian dan perdagangan berdenominasi Rusia di exchange besar telah goyah, menyanggah teori bahwa negara itu akan beralih ke aset digital untuk menghindari sanksi.

Ketika Bitcoin rally lebih dari 15% minggu lalu, beberapa pakar industri mengaitkan lonjakan tersebut dengan rusia membeli dalam menghadapi meningkatnya sanksi ekonomi. Teori ini tampaknya terbukti salah, bagaimanapun, karena data dari Chainalysis menunjukkan bahwa volume perdagangan crypto berdenominasi rubel hanya $34,1 juta pada 3 Maret, sekitar setengah dari puncak baru-baru ini sebesar $70,7 juta seminggu yang lalu pada 24 Februari.

Analis Citigroup Alexander Saunders mengatakan, “Volume Rusia relatif kecil sejauh ini, menunjukkan bahwa aksi harga naik karena investor memposisikan kenaikan permintaan yang diharapkan dari Rusia, daripada permintaan Rusia itu sendiri.”

Meskipun para ahli menolak gagasan bahwa crypto dapat digunakan untuk membantu Rusia melewati sanksi ekonomi, AS dan Uni Eropa masih meningkatkan pengawasan peraturan mereka terhadap aset digital.

Baru-baru ini, negara bagian New York meningkatkan kapasitas pengawasan blockchain untuk lebih mencegah cryptocurrency atau aset digital digunakan untuk mendukung kepentingan Rusia.

Gubernur New York, Kathy Hochul mengeluarkan perintah eksekutif pada 27 Februari yang mengarahkan lembaga-lembaga negara untuk melakukan divestasi dari lembaga dan perusahaan Rusia, serta entitas yang memberi mereka dukungan. Dia berkata:

“New York dengan bangga menjadi rumah bagi populasi Ukraina terbesar di negara itu dan kami akan menggunakan aset teknologi kami untuk melindungi orang-orang kami dan menunjukkan kepada Rusia bahwa kami akan meminta pertanggungjawaban mereka.”

Menyoroti sisi lain dari narasi, Jake Chervinsky, kepala kebijakan di Asosiasi Blockchain di AS, menyebut kekhawatiran ini tentang crypto “benar-benar tidak berdasar”.

Lebih lanjut menggemakan sentimen ini adalah Ari Redbord, kepala urusan hukum dan pemerintah di penyelidik kejahatan crypto TRM Labs, yang menyatakan bahwa sudah terlambat bagi aset crypto untuk dapat menyediakan likuiditas yang cukup bagi Rusia dan bahwa sifat publik blockchain sudah menjadi pencegah yang cukup bagi mereka yang ingin menghindari sanksi.

“Rusia tidak dapat menggunakan crypto untuk menggantikan ratusan miliar dolar yang berpotensi diblokir atau dibekukan.”

Dalam menghadapi tindakan pengaturan yang menjulang dari masyarakat internasional, banyak exchange crypto terkemuka di dunia telah memutuskan untuk memasukkan daftar hitam individu dan organisasi yang terkena sanksi. , bagaimanapun, telah menolak permintaan untuk menyensor akun user Rusia yang “tidak bersalah”.