Cryptomedia.id – Uni Eropa (UE) telah membatalkan rencananya untuk memberlakukan larangan de-facto pada mining bitcoin dan kegiatan terkait yang diduga dapat merusak alam.

Larangan de-facto yang diusulkan pada mekanisme konsensus Proof-of-Work (PoW) adalah bagian dari rancangan undang-undang utama di UE, undang-undang Markets in Assets (MiCA), yang diperkenalkan pada tahun 2020 untuk memperketat peraturan seputar Bitcoin dan dengan membangun rangkaian peraturan yang lebih rinci dan efisien di seluruh benua.

“Tampaknya alasan dan akal sehat adalah pemenang,” anggota parlemen Paris Pierre Person tweeted. “Kita harus terus mempertahankan principe netralitas teknologi. Eropa harus tetap berada dalam persaingan global!”

Komite Uni Eropa untuk Urusan Ekonomi dan Moneter (ECON) memilih menentang larangan tersebut pada hari Senin, sementara meloloskan amandemen baru yang menambahkan penambangan cryptocurrency ke taksonomi keuangan berkelanjutan UE.

“Pada 1 Januari 2025, Komisi akan hadir kepada Parlemen Eropa dan Dewan, sebagaimana mestinya, proposal legislatif untuk mengubah Peraturan (UE) 2020/852, sesuai dengan Pasal 10 Peraturan itu, dengan maksud untuk memasukkan dalam TAKSONOMI keuangan berkelanjutan UE setiap kegiatan penambangan cryptoasset yang berkontribusi secara substansial terhadap mitigasi dan adaptasi perubahan iklim,” Peraturan alternatif menyatakan, menurut berbagai sumber.

Meskipun ketentuan tentang penambangan telah dihapus dari kompetensi MiCA, berbagai peraturan cryptocurrency tetap menjadi inti dari aturan. Undang-undang MiCA juga mencakup persyaratan transparansi dan pengungkapan untuk penerbitan cryptocurrency, otorisasi dan pengawasan penyedia layanan terkait, dan aturan perlindungan konsumen.