Crypto Media Indonesia
HOMENews

SBI Holdings dan SMFG Akan Meluncurkan Bursa Efek Digital Pada Tahun 2022

SHARE

Keuangan Jepang giaSBI Holdings sedang membangun bursa saham digital bekerja sama dengan Sumitomo Mitsui Financial Group, atau SMFG.

Menurut laporan Nikkei 28 Januari, bursa sekuritas digital baru ini diharapkan menjadi bursa Jepang pertama yang memperdagangkan saham digital menggunakan teknologi blockchain.

Perusahaan tersebut dilaporkan berencana untuk meluncurkan bursa di Osaka pada musim semi tahun 2020, sementara platform tersebut diharapkan mulai menangani sekuritas digital pada tahun 2023. Untuk meluncurkan bursa tersebut, SBI dan SMFG akan membentuk operator, Osaka Digital Exchange, atau ODX. SBI akan memiliki 60% saham di ODX, sementara SMFG akan memiliki 40%, kata laporan itu.

Pertukaran baru akan menggunakan sistem perdagangan berpemilik, tempat perdagangan elektronik yang dijalankan oleh perusahaan sekuritas untuk memungkinkan perdagangan di luar bursa publik tradisional.

Bursa saham digital baru akan bersaing dengan Bursa Efek Tokyo – yang kabarnya merupakan bursa saham terbesar ketiga di dunia. Inisiatif baru ini secara khusus bertujuan untuk memberikan alternatif untuk TSE setelah bursa mengalami pemadaman besar-besaran yang disebabkan oleh kesalahan sistem pada September 2020.

SBI dan SMFG bukan satu-satunya perusahaan yang bekerja di bursa sekuritas digital di Jepang. Pada April 2020, Tokai Tokyo Financial Holdings mengumumkan rencana untuk mengembangkan bursa saham digital dalam kemitraan dengan startup blockchain, Hash Dash.

SBI dan SMFG sebelumnya bermitra untuk menawarkan layanan perbankan digital melalui smartphone.

SBI dikenal dengan sikap positifnya pada crypto dan blockchain, serta Ripple, sebuah perusahaan fintech yang sekarang menghadapi gugatan federal di Amerika Serikat atas dugaan pelanggaran undang-undang sekuritas.