Cryptomedia.id – Perusahaan ledger Ripple mengatakan pada hari Senin bahwa kemitraannya dengan perusahaan transfer uang Moneygram akan segera berakhir.

“Bersama-sama, Ripple dan MoneyGram telah membuat keputusan untuk mengakhiri perjanjian kemitraan kami saat ini,” kata Ripple dalam sebuah posting blog tentang masalah tersebut.

CEO Brad Garlinghouse mengatakan dalam tweet yang menyertai pengumuman itu:

Meskipun kurangnya kerangka kerja reg telah mengacaukan bagi bisnis & konsumen AS, tidak dapat disangkal apa yang telah dicapai bersama oleh Ripple dan MGI. Miliaran dolar telah dikirim dan diselesaikan melintasi perbatasan melalui ODL w/XRP.

Ripple juga mencatat dalam pernyataannya bahwa kedua perusahaan “berkomitmen untuk meninjau kembali hubungan kami di masa depan.”

Kemitraan Ripple dan Moneygram dimulai pada Juni 2019. Seperti yang dilaporkan pada saat itu, Moneygram setuju untuk menggunakan aset digital XRP sebagai bagian dari proses penyelesaian valuta asingnya, dengan Ripple mengambil posisi ekuitas di perusahaan. Sebagai bagian dari kesepakatan, Moneygram menerima insentif keuangan dalam bentuk XRP (meskipun, seperti yang diungkapkan dalam pengajuan publik, Moneygram tidak memegang XRP melainkan menjualnya setelah diterima).

Moneygram pindah untuk menangguhkan penggunaan platform Ripple bulan lalu, seperti yang dilaporkan media sebelumnya, sehubungan dengan pertarungan hukum Ripple yang sedang berlangsung dengan Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC), yang mengajukan gugatan terhadap Garlinghouse, salah satu pendiri Chris Larsen dan Ripple di Desember.

Sejak Desember, Ripple telah mengajukan tanggapan resminya atas keluhan SEC. Baik Garlinghouse dan Larsen telah pindah agar dakwaan terhadap mereka dibatalkan.