Cryptomedia.id – Menurut siaran pers Gedung Putih, Presiden AS Joe Biden telah menandatangani perintah eksekutif yang mengarahkan agen-agen federal untuk berkolaborasi dalam memeriksa risiko dan manfaat aset digital.

“Peningkatan aset digital menciptakan peluang untuk memperkuat kepemimpinan Amerika dalam sistem keuangan global dan di perbatasan teknologi, tetapi juga memiliki implikasi substansial untuk perlindungan konsumen, stabilitas keuangan, keamanan nasional, dan risiko iklim,” kata siaran pers Gedung Putih.

Pemerintah Joe Biden Meminta Agen Federal Untuk Menilai Risiko dan Manfaat

“Amerika Serikat harus mempertahankan kepemimpinan teknologi di ruang yang berkembang pesat ini, mendukung inovasi sambil mengurangi risiko bagi konsumen, bisnis, sistem keuangan yang lebih luas, dan iklim,” kata siaran pers.

Secara khusus, perintah tersebut menguraikan pendekatan pemerintah Biden untuk “mengatasi risiko dan memanfaatkan potensi manfaat aset digital dan teknologi yang mendasarinya.”

Pemerintah menyoroti tujuan untuk melindungi stabilitas keuangan AS dan global dan mengurangi risiko sistemik dengan mendorong Dewan Pengawasan Stabilitas Keuangan untuk mengidentifikasi dan mengurangi risiko ekonomi yang ditimbulkan oleh aset digital.

Anggota Parlemen AS Terus Fokus Pada Peraturan

Perintah eksekutif telah bekerja sejak tahun lalu, yang menandai eskalasi retorika pemerintah mengenai regulasi dan penegakan hukum di industri aset digital.

Anggota parlemen di AS dan negara-negara lain telah mengerjakan peraturan crypto, termasuk proposal Demokrat AS untuk membawa aset digital dalam aturan wash-sale yang ada dan penciptaan badan regulasi dan lisensi aset digital baru-baru ini di Dubai, juga diumumkan hari ini.

Namun, perintah Biden tidak membahas sanksi ekonomi baru-baru ini yang dikenakan terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina. Itu ditandatangani di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa aset digital dapat digunakan untuk melewati langkah-langkah tersebut.