Kementerian Keuangan Prancis telah secara resmi mengumumkan persyaratan KYC yang ketat untuk transaksi .

Menurut dokumen baru yang dirilis oleh Menteri Bruno Le Maire, penyedia aset virtual (VASP) di Prancis sekarang harus melarang akun anonim.

Crypto Media pertama kali melaporkan langkah yang akan datang pada hari Selasa. Sumber menunjukkan bahwa exchange akan menghadapi standar KYC yang lebih tinggi sebagai bagian dari tindakan keras terhadap anonimitas di space. Sekarang, bahkan transaksi crypto-to-crypto akan termasuk dalam persyaratan KYC.

Perintah itu disampaikan kepada Dewan Menteri pada hari Rabu, menurut tweet dari Le Maire. Pengumuman terlampir merujuk rekomendasi dari Financial Action Task Force, G7 dan G29 yang mempengaruhi keputusannya untuk memperkuat persyaratan.

Sumber sebelumnya mengatakan kepada The Block bahwa keputusan itu terkait dengan serangan teroris baru-baru ini di Prancis, yang juga dirujuk oleh pengumuman Le Maire. Polisi Prancis sebelumnya menangkap hampir 30 orang yang diduga menggunakan untuk mendanai ekstremisme Islam di Suriah.

Selain langkah-langkah KYC, sumber memberi tahu The Block bahwa peraturan yang mewajibkan pendaftaran untuk exchange crypto-to-crypto sedang dalam proses.