Crypto Media Indonesia
HOMENews

Importir Besi China Lebih Memilih Crypto Dibanding Dolar AS

SHARE

Sektor bijih besi Cina sedang beralih ke platform lintas batas bertenaga blockchain untuk melakukan kesepakatan perdagangan dalam mata uang nasional yuan (RMB), daripada transaksi USD yang lebih biasa, karena importir mulai mengadopsi teknologi tersebut.

Menurut China Economic Net, beberapa penambang besi terbesar di dunia telah menyerukan adopsi platform blockchain untuk menjual materi langsung ke perusahaan China tanpa melibatkan greenback sama sekali.

Laporan tersebut menyarankan importir juga ingin mengadopsi yuan digital yang akan datang segera setelah diluncurkan secara resmi di negara itu, untuk membuat transaksi tidak terlalu bergantung pada mata uang Amerika.

Didukung oleh Blockchain

Baru-baru ini, Ansteel Group International Economic and Trade Co., Ltd. dan Rio Tinto Group menyelesaikan transaksi penyelesaian lintas batas senilai RMB 100 juta ($14,44 juta) yang didukung oleh blockchain.

Selama wawancara dengan International Finance News, perwakilan Rio Tinto mengomentari transaksi yang didukung blockchain:

“Sejak 2014, kami melakukan transaksi RMB dengan Baosteel. Di 2019, kami juga mendirikan bisnis pelabuhan. Sekarang, pelanggan China dapat membeli produk kami dalam jumlah kecil dari pelabuhan China dan membayar dalam RMB. Sebagai pemasok utama pelanggan China, kami yakin bahwa penjualan di pelabuhan dapat membantu kami melayani pelanggan kami dengan lebih baik. “

Kantor Berita Xinhua juga melaporkan pada 10 Agustus bahwa pada paruh pertama tahun ini. Penerimaan dan pembayaran lintas batas RMB berjumlah RMB 12,7 triliun ($1,83 miliar), peningkatan tahun-ke-tahun sebesar 36,7%.

Pada bulan April, platform lintas batas yang didukung blockchain telah diterapkan di kota Qingdao di Cina. Perusahaan yang terlibat sekarang telah melakukan perdagangan pertama mereka dengan mitranya di Amerika Utara dan Asia Selatan.