trader dan investor di Inggris tidak lagi dapat mentransfer dana mereka dari pertukaran aset digital ke bank HSBC.

Saat Bitcoin mendingin dari level tertingginya baru-baru ini, HSBC telah menjadi raksasa perbankan terbaru yang membatasi apa yang dapat diinvestasikan oleh pelanggannya dengan mencegah mereka mentransfer keuntungan apa pun dari pertukaran ke rekening bank mereka.

Menurut laporan terbaru di The Sunday Times, HSBC telah memblokir transaksi ke atau dari bursa kripto Bitcoin dan rekan-rekannya. Sejumlah bank Inggris juga telah mengambil langkah untuk mencegah pelanggan mereka membeli aset kripto menggunakan kartu debit atau kredit mereka.

Inggris dianggap sebagai salah satu negara yang lebih anti-crypto, di samping AS, karena lembaga keuangan dan regulatornya semakin berupaya untuk melumpuhkan industri crypto.

Lebih Banyak Duplikat Perbankan

Pembawa acara CNBC dan pendiri Onchain Capital, Ran Neuner, menunjukkan bahwa pelanggan pada akhirnya akan membuat pilihan untuk bank di tempat lain ketika dihadapkan pada pembatasan kejam tentang apa yang dapat dan tidak dapat mereka lakukan dengan uang mereka sendiri;

Jason Yanowitz dari Block Works Group menambahkan;

“Lembaga keuangan lama akan melakukan segala daya mereka untuk menghentikan gerakan ini. Mereka benar-benar menolak akses pelanggan mereka ke aset berkinerja terbaik dalam dekade terakhir. ”

Bank secara tradisional sangat menentang mata uang digital terdesentralisasi karena konsep tersebut merupakan ancaman langsung terhadap margin keuntungan mereka. Bank menghasilkan uang dari uang orang lain dan merupakan katalis utama bagi Satoshi Nakamoto untuk menelurkan Bitcoin lebih dari satu dekade yang lalu.

Tidak jelas apa yang sedang coba dibungkam atau dicegah oleh HSBC karena keterlibatan mereka sendiri dalam raket pencucian uang global telah didokumentasikan dengan baik.

Pada September 2020, saham HSBC anjlok setelah dokumen bocor dari Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan AS (FinCEN), yang melibatkan sekitar $ 2 triliun dalam transaksi mengungkapkan bagaimana bank, antara lain, telah memungkinkan penjahat untuk memindahkan uang kotor ke seluruh dunia.

HSBC Didenda Karena Pencucian Uang

Dokumen tersebut mengungkapkan bahwa HSBC mengizinkan penipu untuk mentransfer jutaan dolar di seluruh dunia bahkan setelah mengetahui penipuan Ponzi China, dan sekarang mereka khawatir tentang pelanggannya yang memperdagangkan Bitcoin.

Menurut BBC, file-file itu menunjukkan penipuan dimulai segera setelah bank tersebut didenda dengan rekor $1,9 miliar di AS karena pencucian uang.

Bank besar lainnya termasuk JP Morgan Chase, Barclays Bank, Deutsche Bank, dan Standard Chartered juga terlibat dalam transaksi yang cerdik menurut dokumen yang bocor.

Memblokir transaksi yang terkait dengan perdagangan crypto hanyalah kemunafikan perbankan terbaru yang harus dihadapi pelanggan. Untungnya, ada banyak alternatif yang tersedia.