Cryptomedia.id – FTX, exchange besar, mengatakan mendapatkan lisensi aset virtual di Dubai dan akan mendirikan kantor pusat regional di kota.

FTX Europe, sebuah divisi yang beroperasi di Eropa dan Timur Tengah, adalah salah satu jangkar di Dubai World Trade Centre.

Perusahaan akan menawarkan “produk derivatif yang kompleks dengan kliring counterparty terpusat ke pasar institusional,” kata Chief Executive Officer Sam Bankman-Fried dalam sebuah pernyataan.

juga mendapat lisensi di Dubai di bawah program yang sama. Saat ini Uni Emirat Arab sedang mencari untuk menarik beberapa perusahaan crypto dan fintech terbesar di dunia.

UEA adalah pasar crypto terbesar ketiga di kawasan ini, membuntuti Turki dan Lebanon, menurut data yang dikumpulkan oleh Chainalysis pada juni 2021.

“Kepastian dan kredibilitas yang meyakinkan Dubai dalam kepatuhannya terhadap komitmen ini memungkinkan FTX untuk dengan aman mengejar strategi keseluruhannya untuk meningkatkan skala menjadi penyedia layanan aset virtual pertama yang memasuki pasar global dengan peraturan sepenuhnya legal,”

Patrick Gruhn, kepala FTX Eropa, mengatakan dalam pernyataan itu.

FTX mencapai 32 miliar dollar valuasi setelah mengumpulkan 400 juta dollar dalam putaran Seri C yang diumumkan pada bulan Januari. Didirikan hampir tiga tahun yang lalu, telah menjadi salah satu exchange crypto terbesar di dunia. Ini adalah