Cryptomedia.id – Kesalahan teknis menyebabkan pertukaran mata uang Filipina mendiskon sementara harga Bitcoin menjadi turun dari sekitar $48.000 menjadi $6.000.

PDAX maintenance pada 16 Februari setelah bursa mengalami “lonjakan transaksi yang belum pernah terjadi sebelumnya,” katanya dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Sabtu.

“Transaksi tumbuh 70x selama beberapa bulan terakhir,” kata PDAX dalam pernyataannya, membebani bursa dan menyebabkan mesin perdagangannya sedikit mengalami masalah.

Selama kesalahan, beberapa pengguna melaporkan membeli Bitcoin dengan harga serendah 300.000 PHP, atau $6000, lapor situs berita Filipina BitPinas.

Nichel Gaba, CEO bursa, PDAX, mengatakan dalam konferensi pers bahwa meskipun “sejumlah kecil pesanan” berlaku, kata Gaba, banyak dari transaksi ini tidak pernah benar-benar berjalan.

“Bisa dimaklumi bahwa banyak pengguna yang merasa berhak atas aset tersebut,” ujarnya. “Namun, berdasarkan investigasi kami atas kejadian tersebut, kami menyimpulkan bahwa penjualan tidak terjadi,” katanya. “Jadi tidak pernah benar-benar ada yang bisa dibeli atau dijual, sayangnya,” katanya.

Namun, beberapa pengguna mengatakan bahwa PDAX telah meminta mereka untuk mengembalikan Bitcoin yang dibeli dari transaksi yang valid. “Setelah hampir 24 jam, mereka mengirimi saya surat permintaan dan SMS, meminta saya untuk mentransfer kembali BTC, atau mereka ‘mungkin’ dipaksa untuk mengambil tindakan hukum terhadap saya,” kata salah satu pengguna, melaporkan Yahoo Finance.