Proyek ini bertujuan untuk menyediakan platform asuransi parametrik berbasis yang membantu melindungi petani kecil dari efek perubahan iklim.

Hari ini, program Chainlink Community Grant mengumumkan pendanaan untuk kolaborasi asuransi berbiaya rendah antara Etherisc, protokol asuransi terdesentralisasi, dan ACRE Afrika, penerbit asuransi mikro yang berfokus pada benua terpadat kedua di planet ini.

Menurut pengumuman dari Chainlink, proyek ini bertujuan untuk membangun platform asuransi berbasis blockchain yang memberikan perlindungan terjangkau bagi hampir 250.000 petani kecil di , banyak di antaranya diperkirakan akan terpengaruh secara tidak proporsional oleh perubahan iklim selama tiga tahun ke depan.

Platform yang direncanakan juga akan menyediakan polis asuransi dengan angsuran pembayaran yang bernilai setara dengan 50 sen dalam mata uang lokal.

Uang pendanaan akan digunakan untuk membiayai beberapa aspek proyek, seperti mengembangkan smart contract, membangun front-end yang ramah pengguna untuk berinteraksi dengan petani, mengintegrasikan dengan sistem pembayaran lokal, dan berbagai perkembangan teknis lainnya.

Selain itu, sebagian dari uang pendanaan ini akan digunakan untuk studi pembiayaan yang berkaitan dengan ekonomi asuransi untuk tanaman pertanian di banyak negara Afrika, dengan tujuan untuk menentukan model pertanggungan yang berkelanjutan untuk perusahaan asuransi dan petani.

“Kami senang dapat melanjutkan pekerjaan kami dengan petani di Afrika Timur dengan menerima dukungan melalui hibah Chainlink Community untuk membantu membangun dan menerapkan model yang lebih andal dan hemat biaya untuk asuransi tanaman dengan kolaborasi Etherisc,”

kata CEO ACRE Afrika, George Kuria.

Proyek ini adalah bagian dari tren yang lebih luas dari minat yang berkembang pada teknologi blockchain yang menyebar di seluruh benua Afrika. Awal tahun ini, perusahaan teknologi cuaca open source Telokanda mengumumkan proyek blockchain untuk melacak cuaca di Afrika Barat.