Ethereum Token (ETH) telah melampaui $3.000 per token yang signifikan secara psikologis hari ini, naik setinggi $3.030 di pada saat publikasi. Harga ETH mencapai tonggak sejarah di beberapa bursa utama, termasuk Bybit, Coinbase, dan BitMEX.

Lonjakan tersebut telah membantu Ethereum menyalip institusi seperti The Walt Disney Company dan Bank of America dalam hal kapitalisasi pasar total. Lapisan satu berkemampuan kontrak pintar terbesar di dunia telah tumbuh 24% dalam seminggu menjadi $346,72 miliar, data dari website Marketcap. Sebagai perbandingan, Bitcoin saat ini duduk di kapitalisasi pasar $1,079 triliun, tepat di bawah total kapitalisasi pasar perak logam mulia di $1,416 triliun dan di atas perusahaan media sosial Facebook pada $923,12 miliar.

Lonjakan yang luar biasa bahkan telah memicu spekulasi baru bahwa Ethereum dapat “menjatuhkan” Bitcoin, menyalip BTC sebagai mata uang digital terbesar di dunia.

Berbagai rintangan berbagi tanggung jawab atas kebangkitan Ethereum. Yang pertama adalah lonjakan aktivitas yang berkelanjutan di chain, termasuk dari entitas institusional: pada awal minggu Bank Eropa mengumumkan akan menerbitkan obligasi digital dua tahun senilai $121 juta bekerja sama dengan entitas perbankan seperti Goldman Sachs. Minat ritel di juga meningkat akhir-akhir ini, dengan nilai total value locked mencapai titik tertinggi yang mencengangkan di atas $100 miliar.

Namun, hardfork “London”, yang mencakup perbaikan EIP-1559 dari struktur biaya Ethereum, serta transisi ETH 2.0 yang menjulang berikutnya ke model konsensus bukti kepemilikan, mungkin merupakan peristiwa utama yang diantisipasi investor. Peningkatan ke jaringan ini diharapkan dapat menurunkan biaya secara signifikan, serta mengurangi jumlah ETH yang diberikan kepada penambang – yang pada gilirannya diharapkan dapat mengurangi tekanan sisi jual pada aset.

David Hoffman, pembawa acara untuk perusahaan media pendidikan Ethereum, Bankless, telah menyamakan berbagai inisiatif dengan tiga “halvening” yang terpisah, sebuah peristiwa yang terjadi kira-kira setiap empat tahun di mana subsidi blok Bitcoin dipangkas setengahnya. Halvenings dianggap berkontribusi pada apresiasi harga Bitcoin.

Namun, Ethereum memang memiliki beberapa persaingan dalam bentuk layer-one chain yang mendukung smart contract lainnya. Meningkatnya popularitas Ethereum sebagian menjadi penyebab biaya transaksi selangit pada chain (meskipun fee agak mereda dalam beberapa minggu terakhir), dan dengan tidak adanya solusi penskalaan lapisan 2 yang layak seperti rollup berarti beberapa chain pesaing telah melihat lonjakan aktivitas.