Crypto Media Indonesia
HOMENews

COTI, STASIS Mengintegrasikan Chainlink Untuk Menjembatani CeFi-DeFi

SHARE

Menjembatani kesenjangan antara keuangan tradisional dan protokol DeFi tampaknya menjadi kebutuhan saat ini, dan integrasi Chainlink baru-baru ini tampaknya memfasilitasi hal itu.

Perusahaan Fintech yang didukung Blockchain, COTI, baru-baru ini meluncurkan Crypto Volatility Index (CVI) baru untuk DeFi, yang memungkinkan trader untuk mendapat untung dari volatilitas pasar. Perusahaan ini kembali menjadi berita setelah mengumumkan integrasi oracle Chainlink ke Indeks untuk mendesentralisasikan cara penghitungannya, serta untuk membuat CVI tersedia di seluruh platform lain.

Menurut COTI, ini “membantu CVI mewujudkan visi akhirnya menjadi tolok ukur terdesentralisasi, stabil, transparan, informatif, dan dapat direplikasi untuk informasi volatilitas cryptocurrency.”

CVI, yang juga disebut sebagai “Indeks Ketakutan Pasar”, dirancang untuk menentukan ekspektasi pasar akan volatilitas di masa depan selama 30 hari ke depan.

“Membawa kumpulan data penting dan unik seperti CVI ke ekosistem DeFi membantu memfasilitasi produk-produk DeFi baru, semakin mematangkan pasar dan meningkatkan kemampuannya untuk bersaing dengan keuangan tradisional.”

kata Johann Eid, Product Manager Chainlink

Untuk efek ini, platform stablecoin STASIS, yang menerbitkan aset digital yang didukung Euro, juga telah mengintegrasikan Chainlink untuk menyediakan audit otomatis sesuai permintaan secara langsung terkait cadangan yang mendukung produk andalannya, stablecoin EURS.

Pengumuman baru-baru ini dari perusahaan mengungkapkan bahwa oracle Chainlink Proof of Reserve akan digunakan untuk secara konsisten memeriksa saldo cadangan fiat off-chain dan pasokan token on-chain dari STASIS EURS setiap sepuluh menit. Dalam pernyataan yang dibuat bersamaan dengan berita integrasi, Gregory Klumov, CEO dan Pendiri STASIS mengatakan,

“Kemajuan ini akan berdampak positif pada kasus penggunaan stablecoin, yang pada akhirnya mendorong penerimaan global bidang DeFi lebih jauh.”