Setelah Bit stamp dan pertukaran lainnya, raksasa yang berbasis di AS akan menangguhkan perdagangan Ripple menyusul gugatan baru-baru ini oleh SEC. XRP turun 17% lagi.

Pertukaran veteran Coinbase mengumumkan bahwa mereka akan sepenuhnya menangguhkan perdagangan XRP pada Januari 2021, menyusul gugatan yang diajukan terhadap Ripple oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC).

Coinbase akan Menangguhkan Perdagangan XRP

Menurut posting blog pada hari Senin (28 Desember 2020), Coinbase menyatakan bahwa sementara perdagangan XRP akan bergerak ke “limit only” mulai 28 Desember, Exchange berencana untuk menangguhkan perdagangan XRP pada 19 Januari 2021, 10 AM waktu Pacific.

Meskipun ada penangguhan, Coinbase mengatakan bahwa pelanggan masih akan memiliki akses ke dompet XRP mereka, menambahkan bahwa itu “akan tetap tersedia untuk fungsi setoran dan penarikan setelah penangguhan perdagangan.”

“Selanjutnya, pelanggan akan tetap memenuhi syarat untuk airdrop Spark yang diumumkan sebelumnya (tunduk pada persetujuan di yurisdiksi tertentu), dan kami akan terus mendukung XRP di Coinbase Custody dan Coinbase Wallet.”

Keputusan Coinbase datang setelah SEC menggugat Ripple. Pengawas sekuritas AS menuduh bahwa Ripple melakukan penawaran sekuritas yang tidak terdaftar hingga $1,3 miliar. Berita tersebut akibatnya menurunkan harga XRP, menyebabkan nilai token turun 17% lagi pada saat penulisan ini menjadi harga $0,24, dan 60% selama sepuluh hari terakhir sejak saga SEC dimulai.

Terlepas dari jatuhnya harga XRP, berbagai bursa mata uang telah mengambil tindakan sejak gugatan SEC. Seperti dilaporkan oleh CryptoPotato, bursa seperti Beaxy, CrossTower, manajer dana crypto Bitwise, dan bursa crypto Hong Kong OSL telah menghapus daftar dan menangguhkan perdagangan XRP di platform mereka.

Pertukaran crypto lainnya, Bitstamp, baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan perdagangan dan deposit XRP untuk pelanggan yang berbasis di AS. Menurut bursa, penangguhan akan berlaku pada 8 Januari 2021.

Sementara itu, CEO Ripple, Brad Garlinghouse, menyatakan bahwa perusahaan akan berjuang dan memenangkan pertarungan hukum. Perusahaan juga merilis dokumen untuk melawan klaim SEC.

Di tengah arus negatif seputar Ripple saat ini, perusahaan tampaknya memiliki pendukung. CEO SBI Holdings, perusahaan jasa keuangan, Yoshitaka Kitao, menyatakan optimisme Ripple akan memenangkan kasus tersebut. Kepala SBI Holdings berkata:

“FSA Jepang telah menjelaskan bahwa XRP bukanlah sekuritas. Saya optimis bahwa Ripple akan menang dalam keputusan terakhir di AS. SBI Holdings tetap menjadi mitra setia Ripple, dan berharap dapat berkembang bersama di Asia. ”