Crypto Media Indonesia
HOMENews

China Telecom: Blockchain Memiliki Kasus Penggunaan yang Signifikan untuk 5G

SHARE

Jiang Wei, ketua China Telecom Blockchain dan Digital Economy Joint Laboratory, menjelaskan dalam sebuah wawancara yang diterbitkan di portal berita China, Cebnet, bahwa teknologi blockchain memiliki kasus penggunaan yang signifikan yang dapat meningkatkan jaringan seluler 5G.

Menurut perkiraan oleh China Telecom pada tahun 2019, layanan 5G China diharapkan memiliki sekitar 170 juta pelanggan pada akhir 2020. Wei mengatakan bahwa China Telecom mengharapkan blockchain untuk memainkan peran penting dalam manajemen tepercaya, interaksi yang aman, dan kolaborasi yang efisien di antara banyak peserta jaringan dan perangkat.

Membuat 5G lebih mulus dan nyaman

Wei menyatakan bahwa Blockchain di 5G akan memperkenalkan modal sosial dalam lanskap 5G. Dia percaya bahwa ini akan membantu industri melakukan crowdsource infrastruktur 5G. Dia juga mencatat keyakinannya bahwa blockchain akan membantu mewujudkan pembagian sumber daya 5G dan pelacakan penggunaan.

China Telecom juga bereksperimen dengan blockchain untuk meningkatkan layanan roaming internasional. Dia melihat Blockchain sebagai cara untuk menghilangkan kebutuhan pihak ketiga. Jika dia benar, ini bisa membuat layanan terkait lebih mulus dan nyaman.

Masih ada rintangan blockchain dalam implementasi 5G

“Sebelum kita bisa melihat integrasi blockchain dan 5G yang efisien, ada beberapa masalah yang perlu ditangani dengan teknologi blockchain,” kata Wei. “Dari semua itu, aspek legalitas dan keamanan dari smart contract adalah perhatian utama.” Wei melanjutkan:

“Selain itu, dari perspektif desain, smart contract tidak dapat diperbaiki atau ditingkatkan. Oleh karena itu, smart contract 5G perlu merumuskan solusi standar untuk perbaikan dan pembaruan bug. “

Di sisi lain, skalabilitas dan interoperabilitas adalah dua rintangan yang menghambat integrasi kedua teknologi ini. Dengan kerjasama dan eksperimen yang tepat oleh lembaga-lembaga global, Wei mengatakan kita masih dapat mengintegrasikan dua teknologi – yang mengarah ke layanan komunikasi yang lebih baik di seluruh dunia.

Pada Agustus 2019, Cointelegraph melaporkan bahwa China Telecom menerbitkan whitepaper yang menjelaskan ide mereka untuk telepon 5G blockchain.