cryptomedia.id – CEO Kraken Jesse Powell mengecam keputusan pemerintah Kanada untuk menyita dana dari rekening bank warganya tanpa proses hukum. Dia mengungkapkan bahwa Kraken akan dipaksa untuk mematuhi permintaan penyitaan aset dan memperingatkan pengguna untuk mendapatkan koin dan uang tunai mereka dari pertukaran terpusat

CEO Kraken Angkat Bicara

Jesse Powell telah keluar sebagai oposisi terhadap pemerintah Kanada.

Dalam sebuah tweet yang diposting Kamis malam, CEO Kraken mengkritik perintah darurat baru-baru ini dari pemerintah Justin Trudeau yang memungkinkan pihak berwenang untuk menyita dana dari rekening bank warga Negara Kanada tanpa perintah pengadilan.

Dengan menerapkan Undang-Undang Darurat, pemerintah Kanada bertujuan untuk memotong dana kepada para pemrotes Freedom Convoy, yang telah memblokir beberapa rute transit utama sebagai protes atas mandat Covid-19 yang sedang berlangsung di negara itu.

Mengacu pada bagaimana pemerintah Kanada bersedia untuk memotong proses hukum dan memungkinkan penyitaan dana tanpa perintah pengadilan. Wakil Perdana Menteri Chrystia Freeland mengungkapkan dalam sebuah pernyataan kepada pers pada hari Kamis bahwa pemerintah Kanada telah mulai membekukan rekening bank, menyita dana, dan membatalkan layanan keuangan individu yang terkait dengan protes Freedom Convoy.

Dalam tweet tindak lanjut, Powell memperingatkan bahwa Kraken dan pertukaran cex lainnya akan dipaksa untuk mematuhi penegakan hukum jika diminta untuk membekukan deposito dari alamat tertentu. Menanggapi @degderat pengguna yang menanyakan apakah Kraken akan ditempatkan pada posisi di mana dikatakan untuk membekukan aset oleh polisi tanpa persetujuan pengadilan, Powell menjawab:

“100% ya sudah/akan terjadi dan 100% ya, kita akan dipaksa untuk patuh. Jika Anda khawatir tentang hal itu, jangan menyimpan dana Anda dengan cex / diatur. Kami tidak bisa melindungimu. Dapatkan koin / uang tunai Anda dan hanya berdagang p2p [peer-to-peer].”

Sebelumnya Kamis, pihak berwenang Kanada mengeluarkan perintah yang memasukkan daftar hitam 34 wallet crypto yang terkait dengan Freedom Convoy. Wallet yang dimaksud berisi senilai sekitar $1,4 juta. Menurut pernyataan dari Royal Canadian Mounted Police, setiap dana yang dikirim dari wallet ke bursa yang diatur FINTRAC akan segera dibekukan.

Powell adalah tokoh terkemuka terbaru di ruang crypto yang berbicara menentang keputusan pemerintah Kanada untuk menyita dana dari warganya. Pada hari Selasa, CEO Coinbase Brian Armstrong juga men-tweet kekhawatirannya atas perkembangan terakhir di Kanada sambil menyoroti pentingnya menyimpan dana crypto di wallet self-custodial.

Yang lain, seperti analis Bitcoin Plan B, telah berspekulasi bahwa situasi di Kanada dapat menyebabkan “momen Siprus” lain untuk Bitcoin. Pada tahun 2013 harga cryptocurrency teratas melonjak ketika krisis keuangan Siprus menyebabkan kekhawatiran akan lari di bank.

Sementara pelarian di bank-bank Kanada saat ini terlihat tidak mungkin, penyitaan rekening bank baru-baru ini dari pemerintah Kanada telah menyoroti pentingnya sistem moneter terdesentralisasi, baik bagi mereka yang berada di ruang crypto dan penonton dari masyarakat umum. Sementara pihak berwenang Kanada dapat memblokir transfer crypto ke pertukaran terpusat, transaksi peer-to-peer Bitcoin dan Ethereum tetap tidak dapat disensor.