Crypto Media Indonesia
HOMENews

Bank of China: CBDC Diuji pada Ritel Dengan Transaksi Kecil

SHARE

CBDC China hanya menguji pada ritel dengan transaksi kecil, meskipun rumor menyatakan sebaliknya. Pada saat yang sama, Jaringan Layanan berbasis Blockchain negara itu mengeksplorasi perkembangan lebih lanjut.

Meskipun banyak laporan yang mengklaim bahwa Bank Central China sedang bereksperimen dengan transaksi volume besar untuk CBDC-nya, bank tersebut baru-baru ini mengatakan bahwa mereka berfokus pada transaksi kecil tetapi mengonfirmasi bahwa uji coba sedang berlangsung di berbagai wilayah.

CBDC China Diuji untuk Transaksi Kecil

Dalam beberapa minggu terakhir, berbagai laporan mengklaim bahwa People’s Bank of China telah menguji mata uang digital bank sentralnya (CBDC) dengan volume transaksi besar-besaran untuk menentukan berapa banyak beban yang diperlukan.

Selain itu, rumor lebih lanjut muncul bahwa transaksi di Shenzhen, Provinsi Guangdong China Selatan, mendukung penggunaan mata uang digital setelah beberapa warga mengklaim bahwa mereka telah menerima mata uang digital dalam jumlah besar dari bank setelah menjual properti lokal.

Namun, GlobalTimes membantah rumor tersebut dengan mengutip PBoC. Dalam laporannya hari ini, outlet berita lokal menyebutkan bahwa bank sentral saat ini menguji CBDC hanya pada transaksi retail kecil.

“Pada tahap saat ini, tujuan utama tes ini adalah untuk memastikan operasi mata uang digital berjalan dengan lancar dan aman, dan untuk menentukan bagaimana CBDC didistribusikan dari bank sentral ke lembaga keuangan.

Hanya jika uji coba ritel berhasil, uji coba tersebut akan dilakukan dalam skenario transaksi besar, ”

asisten profesor dari Gaoling School of Artificial Intelligence di Renmin University Wang Peng.

Uji coba mata uang digital memang dilanjutkan di Shenzhen, Suzhou (Provinsi Jiangsu di Tiongkok Timur), Chengdu (ibu kota Provinsi Sichuan di Tiongkok Barat Daya), dan Area Baru Xiongan di Provinsi Hebei.

Anak perusahaan Shenzhen sangat aktif akhir-akhir ini. Setelah memposting banyak posisi untuk pengembangan blockchain dan insinyur penelitian, unit penelitian lokal telah mempekerjakan beberapa anggota tim baru.

BSN China Berlanjut Dengan Perkembangan

Jaringan Layanan berbasis Blockchain Cina (BSN), yang bertujuan untuk memfasilitasi dan menurunkan biaya pengembangan blockchain, juga telah aktif belakangan ini. Setelah mengintegrasikan Chainlink dan bermitra dengan NEO, Yifan He dari Red Date Technology baru-baru ini menjelaskan keunggulan BSN dalam postingan yang komprehensif.

Dia menyoroti manfaat DLT, tetapi mencatat bahwa membangun jaringan dari awal dapat memakan banyak waktu dan dana. Sebagai tanggapan, BSN membuatnya “murah untuk digunakan semua orang karena harus mendekati nol.” Ia menambahkan bahwa ide utama BSN adalah untuk tumbuh sebagai “lingkungan interoperabilitas yang sangat besar”.

Selain itu, ia menyarankan agar platform tersebut dapat mengintegrasikan stablecoin seperti Tether mulai tahun depan.