Harga Bitcoin terus memancarkan sinyal bearish tetapi tren bullish Ether dapat mencegah tren turun BTC.

Harga Ether telah naik 114% sejak 13 Maret dan altcoin bisa berada di ambang reli yang lebih tinggi. Peningkatan aktivitas pada Ethereum dan peluncuran ETH 2.0 yang mendekat tampaknya akan meningkatkan harga Ether dan faktor-faktor ini juga dapat menguntungkan aksi harga Bitcoin.

Tidak seperti Ether (ETH), harga Bitcoin (BTC) melihat struktur bearish secara teknis dalam bentuk lower high. Ini berarti daily candle BTC ditutup pada titik yang lebih rendah dari tempat awal bulan ini. Biasanya, tertinggi rendah pada kerangka waktu tinggi seperti grafik harian dapat membuat aset rentan terhadap koreksi.

Ether Mencapai Level Tertinggi

Ether saat ini menunjukkan aksi harga yang berbeda dari Bitcoin. Altcoin teratas telah terlihat lebih tinggi, karena daily candle terbaru ditutup secara signifikan lebih tinggi daripada pada awal Februari.

Pedagang mengatakan bahwa kekuatan yang ditunjukkan oleh tindakan harga Ether dapat mendukung momentum seluruh pasar dan mencegah Bitcoin dari melihat tren turun lainnya.

Para Trader Mengatakan Ether Menarik Bitcoin Kali Ini

Harga Bitcoin meningkat sekitar empat persen dalam 24 jam terakhir, meskipun pola tinggi rendah gagal mengurangi tekanan jual pada cryptocurrency dominan.

Menurut trader cryptocurrency Chase NL, sentimen umum di sekitar pasar adalah bahwa Ether secara positif mempengaruhi pergerakan harga jangka pendek dari Bitcoin.

Dalam jangka pendek, dua skenario bisa dimainkan sebagai hasil dari tren harga yang kontras dari Ether dan Bitcoin. Chase NL mengatakan bahwa kelesuan Bitcoin dapat membawa Ether turun untuk menguji dukungan yang lebih rendah atau momentum kuat Ether dapat mencegah BTC melihat penurunan tajam.

Trader itu mencatat:

“Can ETH rally hard enough to bring BTC back above the yearly open? Or will BTC’s sluggishness and inability to close above the yearly open bring ETH back downwards? This will set my ‘bias’ for the coming days/week most likely.”

Analis Cryptocurrency Scott Melker juga menyatakan bahwa ia “lebih bullish pada Ethereum daripada Bitcoin,” mengakui struktur harga optimis Ether.

ETH 2.0 Hype dan Meningkatnya Penggunaan Jaringan Mendukung Kemajuan Ether

Posisi kuat Ethereum mungkin disebabkan oleh reli yang diperpanjang yang kuat dari awal Februari tetapi ketika pasar jatuh pada 12 Maret, Ether turun lebih keras dari kebanyakan aset. Sementara BTC melihat penurunan 50 persen, Ether jatuh hampir 70 persen menjadi $ 90.

Dari rekor tertinggi, Ether turun sekitar 87 persen dan BTC turun 63 persen dalam periode waktu yang sama.

Pengaturan oversold Ether dan ETH 2.0 yang akan segera terjadi adalah dua faktor mendasar yang mendukung pergerakan altcoin baru-baru ini.

Melonjaknya permintaan untuk , yang banyak di antaranya berdasarkan atas smart contract Ethereum, juga menyebabkan jumlah total nilai yang ditransfer di jaringan untuk mencapai kesetaraan dengan Bitcoin, meningkatkan metrik fundamental key Ethereum.

Peneliti Cryptocurrency Ryan Watkins mengatakan:

Stablecoins now account for 80% of daily transfer value on Ethereum, and they’re used for significantly larger transfers on average than Bitcoin. Stablecoins simply have better product market fit for transferring value between exchanges, one of today’s dominant use cases.

Apakah peningkatan nyata dalam aktivitas jaringan Ethereum dan antisipasi untuk ETH 2.0 sudah cukup untuk mencegah koreksi market-wide dalam jangka pendek masih harus dilihat, karena beberapa trader memperingatkan bahwa terobosan garis tren utama BTC kemungkinan besar untuk menghasilkan koreksi.