Menurut tweet 8 September dari Brave, browser berbasis privasi ini telah memasukkan solusi open source dari perusahaan keamanan siber PhishFort. Tujuannya adalah untuk membantu mencegah serangan phishing – penipuan yang biasanya melibatkan untuk menipu korban agar memberikan informasi pribadi dengan email palsu yang mengarah ke situs web palsu. Brave menyatakan bahwa software perusahaan akan mendeteksi penipuan dan memperingatkan pengguna tentang domain yang mencurigakan.

Detail tentang integrasi saat ini masih sedikit, namun laporan PhishFort dari bulan Juni mengatakan bahwa: “ketika hadiah itu sama berharganya dan seanonim dengan aset dan rahasia mata uang kripto, para penyerang ini dengan cepat mengulang dan menargetkan aplikasi yang paling sering digunakan dan paling banyak dibicarakan.”

“Ketika Anda adalah pengguna , nama pengguna dan kata sandi Anda hanyalah permulaan dari masalah Anda – dan phisher mulai menyadari ini […] mereka mulai mengeksploitasi alat khusus yang kami gunakan untuk berinteraksi dengan crypto. “

Perusahaan anti-phishing telah membantu perusahaan yang digunakan oleh pemegang kripto mempertahankan diri dari serangan serupa. Pada bulan April, itu membantu menghapus 49 ekstensi browser web Google Chrome yang menargetkan pemegang dompet perangkat keras dan perangkat lunak dengan penipuan phishing yang dirancang untuk mencuri aset crypto mereka.

Banyak pengguna telah kehilangan jutaan karena serangan phishing. Cointelegraph melaporkan minggu lalu bahwa setidaknya dua pemegang dompet Electrum kehilangan 1.400 dan 36.5 Bitcoin (BTC) karena penipuan phishing, masing-masing senilai $ 14 juta dan $ 365.000.

Brave terus menjadi browser web yang populer bagi banyak orang di komunitas kripto karena privasi dan fitur pemblokiran iklannya serta hadiah Basic Attention Token-nya. Pada 1 September, platform ini memiliki 18,3 juta pengguna aktif bulanan.