Crypto Media Indonesia
HOMENews

Blockchain.com Kini Juga Menghentikan Perdagangan XRP

SHARE

Blockchain.com, bursa cryptocurrency, akan melarang perdagangan XRP di platformnya, menurut pernyataan dari situs tersebut.

14 Januari akan menandai hari terakhir perdagangan XRP sebelum pembekuan. Pernyataan tersebut mengklarifikasi bahwa trader Blockchain.com akan mempertahankan akses ke XRP yang sudah mereka miliki, meskipun dalam kapasitas terbatas — mereka akan dapat mengirimkannya, tetapi tidak akan dapat menerima XRP baru.

Catatan tersebut memperjelas bahwa langkah tersebut merupakan tanggapan langsung terhadap gugatan SEC baru-baru ini terhadap Ripple, perusahaan di balik XRP, yang menuduh bahwa token pada dasarnya adalah securitas yang tidak terdaftar, dan penjualan sebelumnya ilegal; regulator menuntut Ripple senilai $1,3 miliar yang dikatakan perusahaan itu dibesarkan dalam ICO yang tidak terdaftar.

Keluhan tersebut juga menuduh bahwa kepala eksekutif Ripple saat ini dan mantan kepala eksekutif berencana untuk menjual XRP ke perusahaan yang mereka tahu memiliki sedikit “penggunaan” untuk token tersebut.

Blockchain.com adalah exchange yang baru-baru ini mengumumkan pembekuan perdagangan XRP setelah pengajuan SEC. Pertukaran seperti Coinbase, eToro, Binance.US, dan Bittrex telah membuat pengumuman serupa, karena mempertahankan hubungan dengan Ripple menjadi urusan yang lebih berisiko.

Namun, beberapa exchange masih belum menyerah pada XRP. Uphold dan Revolut, yang memiliki keberadaan yang lebih besar di Inggris, mengambil pendekatan “tunggu dan lihat” untuk gugatan SEC. Uphold, khususnya, telah yakin dalam mendukung XRP.

Harga XRP telah turun secara signifikan sejak Desember, ketika berita dakwaan pertama kali muncul. Itu adalah mata uang kripto terbesar ketiga berdasarkan kapitalisasi pasar pada saat itu, dan sejak itu turun ke posisi kelima.

Harga satu XRP sekarang sekitar 22 sen.