telah memutuskan untuk memberi kompensasi kepada pengguna yang kehilangan uang atas mereka selama serangan terhadap Protokol COVER proyek .

Serangan Singkat

Cover Protocol, sebuah proyek DeFi, diserang pada 28 Desember. Peretas berhasil dengan bebas membuat token COVER asli proyek dan menukar token tersebut dengan ETH, DAI, dan WBTC.

Penyerang dapat mencuri senilai sekitar $4 juta dengan cara ini. Dana telah dikembalikan oleh peretas “white hat” yang bertanggung jawab atas serangan itu.

Meskipun insiden tersebut telah berakhir, hal itu telah merusak nilai pasar COVER, yang turun dari $10,77 menjadi $4,66 hanya dalam beberapa jam. Binance adalah salah satu bursa yang menghentikan perdagangan sebagai tanggapan atas serangan itu, kemungkinan berkontribusi pada penurunan nilai token.

Binance Akan Memberikan Kompensasi kepada Trader

Sekarang, Binance telah mengumumkan rencana untuk memberikan $ 10 juta kepada pengguna yang memegang token COVER proyek di bursa. Ini akan mendistribusikan $10 juta dalam Ethereum (ETH) dan dan Binance Coin (BUSD).

Dalam sebuah pengumuman, Binance menyatakan keprihatinannya “bahwa sejumlah besar pengguna Binance yang membeli COVER di Binance… akan memiliki token mereka menjadi tidak berharga” sebagai akibat dari serangan tersebut. Meskipun Binance tidak memiliki hubungan dengan Protokol COVER, ia mencantumkan token COVER proyek, yang berarti bahwa ia memiliki alasan yang baik untuk menjaga nilai pasar COVER tetap sehat.

Kompensasi akan diambil dari dana SAFU Binance. Dana ini sebelumnya digunakan untuk menutupi serangan Binance Mei 2019, di mana $40 juta BTC dicuri.

Meskipun kompensasi Binance murah hati, itu tidak mengatasi kelemahan keamanan Cover Protocol. Protokol COVER akan merilis informasi lebih lanjut di masa mendatang saat bermigrasi ke sistem yang lebih aman.