Crypto Media Indonesia
HOMENews

Bank Rusia Terbesar Meminta Persetujuan untuk Meluncurkan Platform Berbasis Blockchain

SHARE

Bank Rusia terbesar, Sberbank, telah mengajukan permohonan ke bank sentral negara itu untuk meminta persetujuan meluncurkan platform berbasis blockchain yang akan memungkinkan bank untuk meluncurkan mata uang digitalnya sendiri.

Seperti dilansir berita lokal Interfax, aplikasi tersebut diajukan pada awal Januari. Jika bank menerima lampu hijau dari regulator tanpa hambatan apa pun, bank berencana meluncurkan platform desentralisasi pada musim semi. Bank sentral Rusia juga mempertimbangkan untuk mengeksplorasi mata uang digital.

Bank Siap Bekerja Untuk Mata Uang Fiat Digital

“Secara teknologi, bank siap untuk bekerja dengan mata uang fiat seperti itu, kami telah mengujinya di dalam dan melihat bahwa solusi ini berhasil,”

kata wakil ketua Sberbank, Anatoly Popov.

Proses pendaftaran memakan waktu 45 hari, dan regulator akan menyetujui aplikasi tersebut atau akan meminta komentar dalam jangka waktu tersebut. Lompatan bank Rusia ke dalam blockchain tidak mengejutkan, karena telah mengungkapkan rencananya untuk membuat mata uang digital tahun lalu. Sebelumnya dilaporkan bahwa Sberbank bermitra dengan JPMorgan untuk bereksperimen dengan mata uang digitalnya. Namun, detail dan garis waktu tentatif pada uji coba itu tidak jelas.

Rusia Memperkuat Hukum Crypto-nya

“Ada satu lagi persoalan yang belum terselesaikan sepenuhnya – persoalan perpajakan atas aset keuangan digital (IF), tapi kami berharap bisa lebih jelas. Penggunaan tabungan yang paling sederhana – Ini adalah tagihan digital, ”

kata seorang manajer Sberbank

Undang-undang cryptocurrency di Rusia mulai terbentuk ketika negara secara hukum mulai melihatnya sebagai properti. Namun, pemerintah ingin membatasi distribusi ritel kripto dan juga ingin melacak kepemilikan mata uang digital warganya.