Crypto Media Indonesia
HOMENews

Bagaimana Cara Bitcoin Dapat Berkembang Selama Masa Kekacauan Ekonomi

SHARE

Karena situasi yang terjadi dengan COVID-19 yang menyebar di seluruh dunia dan berdampak pada ekonomi dalam gelombang besar, regulator dan pembuat kebijakan di seluruh dunia telah melakukan jumlah uang segar yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam upaya untuk melawan potensi resesi.

Di Amerika Serikat, paket stimulus $2 triliun yang disetujui disetujui oleh Senat pada akhir Maret dan Dewan Perwakilan Rakyat sekarang telah menerima proposal dari Dewan Demokrat untuk $3 triliun lainnya. Uang tambahan ini dimaksudkan untuk meringankan kebutuhan orang Amerika yang akan menghadapi pekerjaan karena tarif naik menjadi 15% karena COVID-19.

Cadangan federal telah menanggapi krisis yang dihadapi dan telah melakukan gelombang pelonggaran kuantitatif yang tak tertandingi dalam sejarahnya.

Melihat ke ruang crypto, apakah uang talangan Amerika Serikat diharapkan untuk membantu perusahaan publik dan mencegah pemegang saham kehilangan nilainya.

Namun, sebagai akibatnya, uang baru ini diperkirakan akan meningkatkan biaya aset dan karena banyak warga di Amerika tidak memiliki aset. Satu-satunya hasil adalah bahwa mereka akan mengalami melemahnya daya beli mereka.

Di sinilah bitcoin muncul sebagai CEO LiquidApps. Beni Hakak mengatakan bahwa cryptocurrency terkemuka dapat memantapkan dirinya sebagai penyimpan nilai selama masa krisis. Dia lebih lanjut mengatakan:

“Krisis keuangan COVID adalah krisis pertama yang dialami Bitcoin sebagai kelas aset, dan sementara beberapa orang memperkirakan itu mirip dengan emas. Itu menyebabkan penurunan tajam dalam harga Bitcoin.

Karena ekonomi dunia mulai terbuka, Bitcoin telah pulih dengan cukup baik, mengungguli S&P sejak posisi terendahnya masing-masing. Dengan Bitcoin halving di belakangan ini, sebuah peristiwa yang secara historis diikuti oleh kenaikan. Akan menarik untuk melihat apakah Bitcoin dapat memperoleh penerimaan sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penyimpan nilai. “