Crypto Media Indonesia
HOMENews

Badan Antitrust Tiongkok Didesak oleh PBOC untuk Menyelidiki Alipay dan WeChat Pay

SHARE

The People’s Bank of China (PBOC) telah mendesak lembaga antimonopoli utama negara itu, Kantor Informasi Dewan Negara China untuk menyelidiki dominasi pasar Alipay dan WeChat Pay di sektor layanan pembayaran.

Kedua raksasa pembayaran itu memiliki saham mayoritas di dunia pembayaran tanpa uang tunai Cina sebagaimana dilaporkan oleh Reuters. Sektor mobile banking China mencatat sekitar 56,2 triliun yuan ($8 triliun) pada kuartal ketiga 2019, dan di antaranya, Alipay didominasi oleh 55% sementara WeChat Pay memimpin 39%.

Menyadari dampak ekonomi dari monopoli, People’s Bank of China sementara cepat melacak perkembangan Yuan digitalnya menginginkan medan bermain yang setara bagi semua pemangku kepentingan. Terlepas dari pangsa pasar besar yang diperintahnya, Alipay anti-Bitcoin karena melarang semua transaksi terkait BTC pada Oktober 2019.

Kasus Yang Sama Dengan Amerika Serikat

Panggilan oleh PBOC pada badan antimonopoli negara tersebut memiliki kemiripan dengan pendapat antimonopoli perusahaan Teknologi Big 4 Amerika Serikat dengan Sub-komite Antitrust House. Sesi memanggang yang berlangsung hampir membuat para anggota parlemen menuduh perusahaan-perusahaan termasuk Amazon, Apple, Facebook, dan Google menggunakan praktik-praktik anti-persaingan untuk menghancurkan perusahaan-perusahaan kecil yang bersaing.

Sementara sumber-sumber yang dekat dengan masalah ini mengatakan bahwa Kantor Informasi Dewan Negara China telah mengumpulkan informasi tentang Alipay dan Tencent selama sekitar satu bulan, ia belum memutuskan untuk meluncurkan penyelidikan formal apa pun meskipun menerima rekomendasi PBOC dengan sangat serius.

Perusahaan-perusahaan, baik di Amerika Serikat maupun China sama-sama digerakkan oleh teknologi tinggi dan semua memiliki produk dan layanan yang sangat diminati selama virus korona yang disebabkan pandemi global. Dengan rencana China untuk mendominasi standar teknologi dunia, langkah potensial untuk membatasi dominasi Alibaba Group Holdings Alipay dan Tencent Holdings WeChat akan membantu menyamakan kedudukan sebagai layak sebagai pemimpin teknologi global terkemuka