Dengan meningkatnya jumlah pengguna jaringan sosial, jaringan sosial + telah menarik lebih banyak perhatian publik, dan banyak proyek terkait telah meluncurkan pasar blockchain. Baru-baru ini, token , ATT, memenangkan tempat pertama dalam pemungutan voting komunitas Indodax; dan pada 30 Juli, Attila berhasil terdaftar di Indodax, pertukaran aset digital terbesar di Indonesia. Dalam beberapa hari, Attila telah menjadi proyek paling populer di pasar blockchain Indonesia.

Menurut data, hingga hari ini, dalam 24 jam terakhir, Attila menempati peringkat pertama dalam hal tingkat kenaikan nilai dan volume transaksi, menjadi proyek yang paling menarik di pasar blockchain Indonesia. Sejak diluncurkan, nilai pasar token Attila, ATT, telah meroket. Volume transaksi ATT dalam 24 jam terakhir telah mencapai 40 miliar, meningkat lebih dari 139%. Membuktikan popularitas tinggi Attila dan nilainya yang besar.

trading attila di indodax

Di balik popularitas Attila adalah fokus pengguna pada privasi data dan perlindungan data. Setelah insiden kebocoran data Analisis Cambridge dan Facebook, pengguna jaringan sosial mulai lebih memperhatikan perlindungan privasi data, membuat raksasa sosial dan saraf perusahaan Internet lainnya, mendorong mereka untuk mencari solusi baru untuk menyediakan pengguna dengan sosial yang lebih ramah pengalaman dengan privasi tinggi.

logo attila

Attila Hadir Memberikan Solusi Untuk Anda Semua

Untuk mengatasi masalah ini, Attila muncul dan menjadi pelopor di bidang blockchain + sosial. Tim Attila telah mengumpulkan puluhan pengembang teknologi top dunia dan pakar senior di berbagai bidang, dan telah mengadopsi model bisnis B2B2C, sehingga pengguna dapat mengirim data mereka sendiri di dunia virtual digital, sementara data menjadi otonom, mengubah pengguna menjadi pemilik sebenarnya dari data mereka sendiri. Untuk perusahaan, mereka dapat mengeksplorasi lebih banyak solusi untuk melindungi privasi pengguna melalui protokol komunikasi informasi terdesentralisasi ATT. Yang sangat penting untuk membangun kembali kepercayaan publik dalam perlindungan privasi data jaringan sosial.

Menjadi salah satu perusahaan rintisan pertama yang didedikasikan untuk menyediakan solusi komunikasi lintas platform otonom untuk jejaring sosial global. Attila, Perjanjian Telecom Technosphere, adalah protokol komunikasi informasi terdesentralisasi berdasarkan teknologi blockchain.

Dengan mengintegrasikan empat teknologi inti dari blockchain, DNS, kontrak pintar, dan protokol pengiriman pesan instan. Attila dapat memungkinkan pengguna untuk melakukan interaksi sosial lintas platform dengan infrastruktur yang mendasari protokol informasi dan komunikasi, generasi baru dari protokol komunikasi informasi desentralisasi yang ditampilkan oleh cross -platform, melanggar batas, keamanan tinggi, dan privasi lengkap.

Virus Attila di Indonesia sangat membuktikan bahwa Attila telah berhasil membuka dan mengamankan pasarnya di Indonesia dan bahkan seluruh Asia Tenggara. Menandai kemenangan besar dalam ekspansi globalnya. Perhatian publik terhadap Attila juga menunjukkan bahwa pasar lebih fokus pada bidang jejaring sosial blockchain +, dan potensi jejaring sosial blockchain + di masa depan tidak terbatas.

Ditampilkan oleh lintas-platform, batas, keamanan tinggi dan privasi lengkap. Generasi baru protokol komunikasi informasi desentralisasi sangat mungkin menjadi infrastruktur dasar komunikasi informasi di masa depan. Secara fundamental mempromosikan terobosan teknologi jejaring sosial. Kami menantikan perkembangan Attila di masa depan dan kontribusinya bagi komunitas jejaring sosial blockchain +.