Crypto Media Indonesia

5 Alasan Mengapa Orang Masih Enggan Menggunakan Crypto

SHARE

Meskipun bitcoin dan aset cryptocurrency lainnya meningkatkan nilainya pada akhir tahun 2020, kebanyakan orang masih tidak menggunakan uang crypto. Mereka enggan mencoba dompet cryptocurrency untuk mengirim uang. Ada juga beberapa alasan mengapa uang kripto tidak digunakan secara luas.

Sebuah survei oleh fio foundation menunjukkan bahwa 75% transaksi cryptocurrency membuat stres dan rumit. Secara total, FIO mengumpulkan 231 tanggapan, di mana 217 di antaranya secara aktif memegang sejumlah crypto sepanjang tahun 2018. 55% responden mengatakan bahwa mereka kesulitan dalam mengirim transaksi, 18%tidak ada dana dan 6% takut di hack.

Adopsi Masyarakat di Cryptocurrency

Dari survei tersebut, pengembang crypto masih perlu bekerja keras untuk membuat infrastruktur yang membuat transaksi cryptocurrency semudah mungkin dengan tingkat keamanan yang tinggi.

Dana yang hilang membuat takut semua pemegang cryptocurrency. Seseorang yang memiliki pengalaman kehilangan dana dari dompet mungkin tidak kembali ke dunia cryptocurrency. Kehilangan dana dalam crypto tidak dapat diklaim kembali.

Itulah masalah besarnya. Beda dengan menggunakan paypal atau layanan dompet bank lainnya. Dana yang hilang dapat diambil kembali dari pencuri jika memiliki bukti penyalahgunaan dompet. Dompet Cryptocurrency adalah dompet terdesentralisasi. Seseorang memiliki kendali penuh atas kunci pribadi dompet, dana dan transaksi. “Bukan kunci Anda, bukan uang Anda”. Itu adalah ungkapan yang sederhana tetapi rumit untuk orang umum.

Yang Diharapkan Masyarakat di Cryptocurrency

Mari pikirkan tentang orang biasa yang tidak memiliki pengalaman cryptocurrency ketika pertama kali menggunakan dompet crypto atau melakukan transaksi. Apa yang dibutuhkan kebanyakan orang dari cryptocurrency.

Aplikasi yang mudah dan sederhana

Pengalaman menggunakan dompet digital seharusnya mudah. Mengunduh dompet gui di PC itu rumit. Sinkronisasi dompet ke jaringan sama sekali tidak menarik bagi pengguna yang sibuk. Ini membutuhkan waktu. Jika hanya sesederhana ini “Login, dan lihat saldo dan kirim” maka orang akan lebih mudah menggunakan wallet mereka.

Keamanan

Banyak cerita tentang terkunci dan kehilangan dana dalam cryptocurrency. Pengalaman seperti itu akan membuat cryptocurrency seperti mimpi buruk bagi orang awam. Bagaimana seseorang kehilangan ratusan, ribuan, dan jutaan aset dari dompetnya. Itu pengalaman yang sangat bodoh. Seperti halnya menggunakan paypal, kehilangan uang dari peretasan atau penguncian dana dapat diklaim kembali. Itulah yang diinginkan kebanyakan orang dari menyimpan uang di dompet digital.

Transaksi cepat

Layanan bank dalam dompet digital menawarkan transaksi cepat. Meskipun mereka terdesentralisasi tetapi untuk mengirim uang atau melakukan transaksi tidak perlu node untuk memverifikasi transaksi tersebut. Saya memiliki pengalaman mengirim ETH dan gagal berkali-kali. Itu membuat stres. Transaksi cepat akan terlihat di dompet penerima untuk membeli produk.

Tampilan yang ramah pengguna

Menggunakan dompet kripto akan membingungkan dan membuat stres pada awalnya. Ketika saya pertama kali menggunakan dompet blockchain.info, saya harus mengonfirmasi masuk dengan alamat email saya lalu membuka dompet. Itu bukanlah pekerjaan sederhana. Antarmuka yang ramah dan mudah sangat penting dari dompet cryptocurrency. Otentikasi 2fa adalah hal membosankan yang dirasakan pengguna dalam menggunakan dompet kripto.

Paraphrase Panjang dan Kata Sandi

Itu sangat rumit untuk menggunakan Paraphrase panjang dan kata sandi. Kata sandi dengan 32 angka dan huruf acak sangat rumit dan membuat stres.

Ada lebih banyak alasan mengapa lebih banyak orang masih tidak ingin menggunakan cryptocurrency. Itu hanya lima alasan yang dirasakan kebanyakan orang saat menggunakan dompet crypto. Itu mungkin subyektif tetapi menggunakan yang mudah dan ramah dengan tingkat keamanan yang tinggi membuat lebih banyak orang merasa nyaman dengan uang kripto.