Crypto Media Indonesia
HOMENews

SEC Mencantumkan 28 Perusahaan Crypto yang Mencurigakan dalam Daftar Pantauannya, Apa Saja?

SHARE

Securities and Exchange Commission Amerika Serikat (SEC) telah memantau industri mata uang kripto sejak awal dan berhasil mengurangi aktivitas terlarang dan bisnis curang. Dengan demikian, SEC sering cenderung mencantumkan bisnis ini dalam daftar pantauannya. Baru-baru ini, regulator telah menambahkan 28 perusahaan cryptocurrency yang tidak terdaftar yang tampaknya menipu investor internasional dengan informasi yang menyesatkan.

Di antara 28 perusahaan yang ditandai oleh regulator pada hari Kamis, delapan perusahaan tampaknya menargetkan investor cryptocurrency masa depan. Beberapa berpura-pura menjadi platform perdagangan tepercaya bagi investor baru yang memasuki pasar crypto, sementara yang lain mencoba menipu pensiunan.

Salah satu firma bahkan menggambarkan dirinya sebagai firma hukum yang membantu melawan penipuan crypto.

Beberapa perusahaan, yaitu, xTrading-Investment, Passive Trade Plan, RetireWell Investors, Reclaws International Inc. dan SmartCoins24 menawarkan layanan berbasis crypto dan blockchain di situs web mereka. Sementara itu, situs web perusahaan berbendera BitminingFX, Cryptobravos, dan FXBitcash.

Perusahaan-perusahaan ini membuat klaim yang terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, tetapi tampak sah pada saat yang bersamaan. Rencana Perdagangan Pasif menjadikan dirinya sebagai “otoritas tepercaya dalam investasi mata uang digital” sementara Smartcoins 24 berjanji kepada investor untuk “memperdagangkan koin terpanas tahun 2018.”

“Layanan perdagangan bitcoin kami cocok untuk mereka yang baru mengenal dunia cryptocurrency, serta untuk pakar bitcoin dan investor bitcoin skala besar.”

Dikutip dari Situs web AxTrading-International

SEC telah menambahkan bahwa beberapa investor telah mengajukan keluhan mengenai semua 28 perusahaan yang ditambahkan ke daftar pantauannya. Perusahaan-perusahaan ini “menggunakan informasi yang menyesatkan untuk menarik investor non-AS,” kata SEC. Regulator menyatakan bahwa mereka menambahkan perusahaan ke daftar peringatannya, yang disebut JEDA, untuk membantu investor “menghindari menjadi korban penipuan.”

SEC secara berkala memperingatkan publik tentang peluang yang tampaknya terlalu tidak nyata di ruang cryptocurrency. Sebelumnya, SEC telah menindak beberapa kasus penipuan yang melibatkan Penawaran Koin Awal, dan kasus perusahaan publik yang memanipulasi harga ICO-nya.

SEC Saat Ini Punya Pemimpin Baru

Seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh The Daily Chain, SEC juga akan mendapatkan pemimpin baru karena muncul laporan bahwa Presiden Terpilih Joe Biden telah menominasikan mantan Kepala CFTC Gary Gensler sebagai Ketua SEC yang baru.

Gensler adalah tokoh terkenal di dunia crypto, terutama di bidang akademik. Dengan pengalamannya dengan mata uang digital, peringatan dari SEC ini mungkin akan segera mengambil bentuk yang lebih tajam.