Cryptomedia – Mitra Ripple Jepang , SBI Holdings , mengatakan dia akan menggunakan teknologi blocka Corda untuk mendorong perdagangan mata uang di platformnya.

Dalam siaran pers bersama, dan menurut laporan Nikkei, SBI – raksasa sekuritas yang juga mengoperasikan layanan pertukaran perbankan dan . Mengatakan bahwa mereka terlibat dalam kesepakatan Corda’s Mastermind, konsorsium R3 , yang dipimpin oleh perusahaan perangkat lunak Amerika dengan nama yang sama.

Fungsionalitas blockchain baru dari platform perdagangan forex akan diimplementasikan bekerja sama dengan CAC , penyedia layanan manajemen sistem yang berbasis di Tokyo.

SBI mengatakan mereka juga tertarik untuk menggunakan fungsionalitas blockchain untuk platform sekuritasnya, Yaitu SBI Securities .

Platform valuta asing SBI disebut SBI Liquidity Market (SBILM), dan perusahaan mengklaim bahwa teknologi blockchain akan memungkinkan SBILM untuk mengotomatiskan proses konfirmasi valuta asing. Menjadikannya alternatif yang lebih aman dan lebih cepat untuk solusi konfirmasi melalui email atau telepon untuk menawarkan.

Para pihak juga mengatakan bahwa teknologi yang akan diluncurkan bulan ini akan mendukung perdagangan margin daya, menjamin identitas transaksi pada platform SBILM, meningkatkan kehandalan, dan memungkinkan “penghubungan data tanpa batas” untuk sejumlah proses.

SBI bergabung dengan konsorsium R3 pada tahun 2016 dan dianggap sebagai pemegang saham terbesarnya.

Langkah ini terjadi hanya beberapa bulan setelah pengumuman perjanjian kemitraan baru antara SBI dan R3 untuk mempercepat dan menyebarkan peluncuran Corda di Jepang.

Perjanjian tersebut dibuat pada Januari tahun ini, seperti yang dikatakan David Rutter, CEO R3

SBI adalah salah satu pengguna Corda yang paling sukses. Dengan kemitraan ini, kami dapat bersatu lebih baik untuk mendukung pertumbuhan platform Corda di wilayah ini.