Crypto Media Indonesia
HOMENews

JP Morgan Memberikan 3 Alasan untuk Menambahkan Bitcoin ke Portofolio Investasi

SHARE

JP Morgan memberikan tiga alasan utama mengapa investor harus menambahkan bitcoin ke portofolio investasi mereka. Alokasi kecil untuk cryptocurrency akan “meningkatkan efisiensi portofolio karena return yang tinggi dan korelasi yang moderat,” kata analis JPMorgan.

JP Morgan Melihat Manfaat Hedging Dengan Bitcoin

JPMorgan merilis laporan minggu lalu berjudul “Apa yang telah dan belum dilakukan cryptocurrency untuk portofolio multi-aset.” Diterbitkan oleh kepala divisi Strategi Lintas Aset perusahaan, John Normand, laporan tersebut mengeksplorasi penggunaan cryptocurrency untuk diversifikasi portofolio.

Sebelum membahas alasan untuk memiliki BTC dalam portofolio, laporan tersebut mengakui bahwa “Bitcoin telah mencapai apresiasi harga tercepat yang pernah ada dari aset yang harus dimiliki yang sering dibandingkan,” seperti emas pada tahun 1970-an, ekuitas Jepang pada tahun 1980-an, Saham teknologi AS pada 1990-an, ekuitas China pada 2000-an, komoditas pada 2000-an, dan saham FANG pada 2010-an.

Sementara mencatat bahwa bitcoin sangat mudah berubah, analis secara hipotesis bertanya: “Mengapa repot-repot mempertimbangkan lindung nilai yang tidak konvensional dan volatilitas tinggi?” Dia kemudian menjawab pertanyaannya sendiri dengan memberikan tiga alasan.

Pertama, “Ekuitas dan penilaian kredit tampak kaya rekor untuk siklus bisnis yang sangat muda,” rincian laporan tersebut. Kedua, “lindung nilai konvensional seperti obligasi DM hampir tidak berfungsi sebagai asuransi saat suku bunga US 10T mendekati 1%”. Laporan tersebut menjelaskan bahwa jatuhnya imbal hasil obligasi DM ke level negatif di Jepang dan Eropa dan menjadi 1% di AS telah memaksa investor untuk fokus pada investasi alternatif.

Alasan ketiga menyangkut “beberapa guncangan yang belum terlihat (inflasi yang secara material lebih tinggi, serangan dunia maya yang melemahkan ekonomi, atau bencana iklim),” yang diyakini oleh analis JPMorgan “dapat mendukung aset yang beroperasi di luar saluran keuangan konvensional.” Misalnya, Normand mengutip stimulus moneter dan fiskal yang luar biasa selama setahun terakhir, yang menciptakan kekhawatiran umum tentang kerentanan portofolio terhadap guncangan makro atau kebijakan.

Analis JPM selanjutnya menegaskan bahwa “pengarusutamaan kepemilikan kripto meningkatkan korelasi dengan aset siklis, berpotensi mengubahnya dari asuransi menjadi leverage.” Meskipun demikian, dia mencatat bahwa untuk efisiensi portofolio jangka panjang:

Alokasi kecil (hingga 2%) untuk cryptocurrency masih meningkatkan efisiensi portofolio karena return yang tinggi dan korelasi yang moderat.

Sementara itu, analis JPMorgan lainnya memperkirakan bahwa harga bitcoin akan mencapai $146K karena persaingan antara cryptocurrency dan emas memanas. Awal bulan ini, JP Morgan mengatakan bahwa persetujuan dana yang diperdagangkan di bursa bitcoin (ETF) tahun ini dapat menyebabkan penurunan harga. Meskipun demikian, perusahaan melihat permintaan $600 miliar dari investor institusi global untuk bitcoin.