Cryptomedia.id – Pada tanggal 28 Maret, layer-1 coin WAVES diperdagangkan di bawah $32. Pada 31 Maret, itu mencapai ATH $62,36. Dan dengan cepat harganya telah kembali turun menjadi sekitar $36, kehilangan 25% dari ATH dalam 24 jam terakhir saja.

Bersamaan dengan itu, harga USD Neutrino yang berbasis waves telah kehilangan kestabilannya terhadap dolar, turun hari ini menjadi $0,68.

Tentu saja, perubahan harga dalam adalah umum, tetapi itu masih sangat fluktuatif untuk aset 40 teratas. Ini sudah kategori yang tidak wajar, kemungkinan adanya sesuai isu atau berita yang memperburuk harga coint tersebut

Pada tanggal 31 Maret, seorang analis pasar crypto pseudonim dengan nama 0xHamZ men-tweet utas panjang di mana mereka menyebut platform Waves “ponzi terbesar dalam crypto,” menggunakan data untuk membuat kasus bahwa sistem stablecoin hanya dapat stabil jika ada “pertumbuhan kapitalisasi pasar WAVES yang berkelanjutan.” Selain itu, mereka menuduh bahwa Waves dengan panik bekerja di belakang layar untuk menopang ekosistem dengan meminjam stablecoin lain untuk membeli sendiri waves.

Pendiri Waves Platform Sasha Ivanov mengatakan sebaliknya adalah benar seseorang bekerja di belakang layar, tetapi ini adalah upaya untuk menarik Waves ke bawah. Dia melihat utas 0xHamZ sebagai bagian dari kampanye bersama untuk mendiskreditkan platform, kadang-kadang disebut sebagai “Ethereum Rusia.” (Ivanov mengklaim kewarganegaraan Rusia dan Ukraina dan mengatakan proyek itu tidak lagi memiliki staf di Rusia.)

Ivanov mengklaim bahwa Alameda Research, sebuah perusahaan perdagangan crypto yang didirikan oleh CEO FTX Sam Bankman-Fried, telah memanipulasi harga dan mencoba untuk tangki aset untuk menghasilkan uang dengan korsleting itu. Ivanov mengutip sepotong Bloomberg 11 Maret yang menunjukkan peningkatan tajam pasokan WAVES di bursa FTX pada akhir Februari dan awal Maret.

Menurut Ivanov, skema ini bekerja dengan meminjam dalam jumlah besar melalui protokol pinjaman berbasis Waves Vires Finance, kemudian menjualnya sambil menyebarkan “FUD” (ketakutan, ketidakpastian dan keraguan), sehingga mendorong harga turun.

Mengapa mereka ingin “short” dengan cara ini? Karena mereka kemudian dapat membeli cryptocurrency dengan harga lebih rendah dan kemudian membayar kembali pinjaman mereka yang akan jauh lebih murah karena asetnya bernilai lebih sedikit. Dengan demikian, mereka menghasilkan keuntungan.

Bankman-Fried menyebutnya sebagai “teori konspirasi omong kosong.” CEO Alamada Sam Trabucco menanggapi tweet menuduh Ivanov pada 3 April, dengan mengatakan, “Orang-orang harus benar-benar melihat tingkat pendanaan untuk WAVES sekarang.” Tingkat pendanaan mengacu pada biaya untuk mempersingkat aset, meskipun Trabucco tidak menunjukkan bagaimana tingkat tersebut – negatif pada saat itu – mempengaruhi strategi perusahaan.

Pada tanggal 3 April, ia mempromosikan proposal tata kelola “untuk mencegah manipulasi harga” Singkatnya, proposal akan membuat lebih sulit untuk short WAVES dan semua tapi memaksa mereka bertaruh terhadap koin untuk membeli atau menjual.

“Mari kita lindungi ekosistem [Waves] dari keserakahan!” cuit Ivanov. “KESERAKAHAN ITU BURUK.”

Baik Alameda Research maupun Ivanov tidak segera tersedia untuk komentar.