Cryptomedia.id – BXM Operations’, anak perusahaan yang didirikan oleh CEO BitMEX Alexander Höptner dan CFO Stephan Lutz, gagal mengakuisisi bank swasta Munich, Bankhaus von der Heydt.

Kedua belah pihak sepakat untuk membatalkan kesepakatan yang direncanakan, media Jerman melaporkan pada hari Kamis.

Akuisisi ini mendapat lampu hijau oleh regulator Jerman BaFIN pada bulan Januari ketika BXM Operations menandatangani perjanjian pembelian dengan Dietrich von Boetticher, pemilik bank saat ini.

Seorang juru bicara BitMEX mengatakan kepada media Jerman bahwa “kedua pihak telah saling dan damai memutuskan untuk menghentikan akuisisi yang diusulkan.”

Pada 1 April, kedua belah pihak menolak untuk memberikan rincian atau alasan mengenai akuisisi yang gagal.

Kembali pada bulan Januari, BXM Operation telah mengumumkan rencana untuk mengakuisisi salah satu bank tertua di Jerman. Kesepakatan itu akan memberi BitMEX lisensi perbankan di Jerman, yang sangat penting untuk menyediakan layanan keuangan yang terkait dengan aset digital.

Bankhaus von der Heydt, didirikan kembali pada tahun 1754, telah mencatat kerugian operasional dari tahun ke tahun. Pada tahun-tahun keuangan dari 2014 hingga 2019, menurut laporan itu, “hasil dari kegiatan bisnis normal secara signifikan negatif.”

Pada bulan Oktober, Bankhaus von der Heydt bermitra dengan Fireblocks untuk menawarkan layanan untuk kliennya.

BitMEX yang berbasis di Seychelles telah berada di bawah tekanan karena gesekannya dengan badan pengatur AS, yang menuduh exchange menawarkan layanan perdagangan crypto kepada pelanggan AS yang melanggar hukum federal.

BitMEX akhirnya mencapai resolusi 100 juta dollar dengan CFTC untuk menyelesaikan pertarungan Agustus lalu.